pulang..

Pernah lihat anak kecil nerbangin [apa yach namanya?!?] burung dara..??

pernah.. pernah.. 😀

hari ini saya belajar dari mereka, yup.. anak2 kecil itu.

Pulang kampus, berniat ga langsung pulang kerumah, mampir sebentar ke kantor sahabat, untuk ngambil dagangan.. turun di stasiun pondok cina, untuk ngelanjutin naik angkot, sampe di depan margo city (itu loch.. mall baru yang ada di depok.) ngeliat ada 3 anak lagi nerbangin burung dara, peliharaan mereka. Iseng-iseng sambil nunggu angkot, saya coba untuk dekati mereka, dan nanya2.

Saya : Lagi ngapain dek..??

Anak Kecil 1 : lagi nerbangin burung dara mba.

Saya : kenapa diterbangin??

Anak Kecil 2 : belajar mba.. biar mereka tahu jalan..

Saya :  emang rumahnya dimana??

Anak Kecil 1 : tuch.. dibelakang..

Saya : oooww.. [sambil manggut-manggut], burung daranya ga pergi??

Anak Kecil 1 : ga mba.. biasanya nanti dia juga pulang sendiri..

Saya : mereka tahu rumahnya dimana??

Anak Kecil 1 & 2 : taulah mba.. kan udah biasa..

Saya : ow.. (hebat yach…)

Mereka bertiga, dan saya rasa salah satu dari mereka adalah pemimpinnya, karna dia lebih sering ngomong n merintah. Pas saya dekati mereka, kalo ga salah udah 2 burung dara yang mereka terbangin, dan masih ada 5 lagi di sangkar. dan sambil nanya2 itu, mereka sambil ngobrol dan nerbangin burung dara 1 persatu. 🙂

Belajar dari si burung dara, walaupun mereka bisa aja, untuk terbang bebas ga kembali ke sangkarnya, tapi mereka tetap kembali. Jadi ingat diri yang masih dalam perjalanan, menuju kampung halaman. Akankah saya tersesat di tengah jalan atau selamat sampai tujuan. ya.. Kampung halaman yang senantiasa saya rindukan, kampung halaman tempat dimana kedamaian, kampung Akhirat. Tempat dimana kerinduan untuk berjumpa dengan-Nya, kedamaian yang abadi.

Tetapi kembali berpikir, kira2 bekal apa yang sudah saya bawa dalam perjalanan ini. 😦 Sudah cukupkah bekal yang saya bawa??

Advertisements

13 thoughts on “pulang..

  1. hehehe jd inget lagu Burung Dara-nya Vina Panduwinata..

    Amin. Amin. Mudah2an kita selalu diingetin bahwasanya kita akan kembali ke sang pencipta.

    yup.. kita pasti akan kembali ke Dia.. 😀

  2. Postingan yang tidak seperti biasanya…
    keren lan… keren… eh.. subhanallah.. 🙂

    syukron pak.. 😀
    oops.. ada yang pindah rumah ne..
    rumah baru pak.. 😆

  3. Seperti burung dara ini… kita hidup di dunia terbang kesana kemari mencari arah yang tepat untuk pulang (ke Akhirat), berdasar pada petunjuk-petunjuk yang telah diberikan oleh-Nya.

    setuju..
    semoga kepulangan kita nanti dinantikan oleh seluruh penghuni surga.. amin.. 🙂

  4. wew, ternyata dari hal kecil seperti itu, bisa muncul tulisan yg menakjubkan seperti ini…
    salut!

    waduh.. jadi malu 😳
    lagi belajar.. tapi kayanya lebih menakjubkan tulisan bayu tuch.. 🙂

  5. buat diriQ,belum cukup rasana lani untuk kenbali pulan9 padaNYA..
    masih banyak yan9 harus dibenahi..

    semo9a sajah bisa terpenuhi,amien..

    sama mba.. lani juga.. kalo harus dipanggil saat ini, belum siap.. tapi kerinduan ‘pulang’ itu.. pasti ada untuk lani 🙂
    amin..

  6. lani ga belajar nerbangin?
    eh salah ya,,,
    subhanallah lan, kok dirimu bisa kepikiran kesitu ya,,cuman gara2 burung :mrgreen:

    iya mba.. tadinya mo minta belajar nerbangin, tapi mereka udah keburu nerbangin semua 😀

  7. Hebat ya burung dara/merpatinya, gak perlu GPS tuk kembali pulang. 🙂 Konon, merpati itu gak pernah ingkar janji.

    Btw, keep on the track. Senantiasa di jalan yg lurus.

    betul ga butuh GPS.. udah punya jalur sendiri..
    oow.. saya baru tau.. kalo merpati ga pernah ingkar janji.. makasih info nya..
    insyaAllah..

  8. Semoga tidak sampai tersesat di jalan pulang ke rumah yang hakiki…
    Salam kenal dari Lombok

    semoga.. makasih mba.. 🙂
    salam kenal juga dari bogor..

  9. Assalamu’alaykum wr wb

    Hmm.. mungkin burung dara bisa pulang tanpa tersesat karena tidak diberi pilihan oleh Allah, hanya ada satu pilihan. Bukan seperti manusia yang diberi dua pilihan.. ada jalan yang lurus yang dipenuhi dengan batu2 tajam dan tak terlihat ujungnya, dan jalan lain..jalan yang berliku-liku tetapi penuh kesenangan dan tampak ujungnya..

    tinggal pilih, mau pulang lewat jalan yang mana

    Semoga Allah senantiasa mengistiqamahkan hati kita untuk tetap berada pada jalan-Nya, Amiin ya Allah..

    wa’alaykumsalam wr.wb.
    mungkin memang ga dikasih pilihan mba.. tapi pada saat terbang bukannya mereka diberi kebebasan untuk memilih juga, mo pulang ke kandang atau tersesat.. eh.. afwan ini pikiran lani aja.. 😀
    amin.. semoga kita tetap istiqamah n ditunjuki oleh Allah jalan pulang yang sebenar-benarnya.. 🙂
    makasih ya mba..

  10. Wew….

    ntuh burung dara ebat bener udah tau jln pulang…

    Gw salut ama yang ngelatih!!!

    oh ya mbak reply plisss..

    jangan lupa kasih saran ya buat blog gw!!!

  11. Kaget Gw….
    brani juga lu nanya2 sama orang yang belum dikenal
    Rasa ingin tahu…. kadang sering membunuh ke rasa kawatiran dan kehati2an

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s